Minta ijin dulu sama yang punya,.. baru boleh korupsi,..

Pernah nonton film-filmya Kabayan nggak ? Kalo belum bisa pantengin terus stasiun-stasiun TV yang suka nayangin ulang film-filmnya kabayan. Ada salah satu seri nya yang cukup menarik. Ketika si Kabayan yang diperankan oleh Didi Petet sedang asyik tidur-tiduran di bawah pohon, datanglah dua orang jakarta yang salah satunya diperankan oleh Benyamin Suaeb. Si orang jakarta ini langsung ngukur-ngukur tanah pake meteran tanpa mempedulikan Kabayan. Si kabayan juga jadi bengong karena dicuekin.
Terus si orang jakarta nanya ke Kebayan “Jang, tanah ini punya siape ?”
“Punya Alloh,” Kata Kabayan.
“Alloh ini rumah nye dimana ?” Tanya orang Jakarta dengan polos.
“Masa kamu tidak tahu sama yang namanya Alloh ?” Kabayan makin meradang.
“Iye gue kagak tahu, makanya nanya sama ente,..” jawab si orang Jakarta.
“Dasar orang Jakarta garelo kabeh,…” Kata si Kabayan

Maksudnya Alloh di sini adalah Tuhan yang secara semantik oleh orang-orang sunda sering di pronoun kan sebagai Alloh. Orang Islam secara jamak pada umumnya akan menyebutkan dengan ejaan Allah.
Pada prinsipnya semua yang ada di muka bumi ini adalah milik Allah. Apapun itu milik Allah. Jadi kalo kita mau pake sesuatu harus atas ijin Allah.

Jika kita ingin berpikir positif, mungkin bisa menggunakan pola pikir Kabayan.

Jika melihat orang yang korupsi atau mengambil yang bukan haknya kita harus berpikir,… oooo mungkin saja orang itu sudah minta ijin dulu sama Allah. Jadi minta ijinnya “Allah aku minta ijinmu untuk ambil duit ini yah,.. Boleh nggak ?”. Sedangkan diam berarti adalah “Iya”. Jadi silakan ambil saja, toh sudah minta ijin sama yang maha punya duit ini.

Terus si Kabayan akan bilang “Dasar manusa geus garelo kabeh,…”

Apakah Anda menyukai artikel ini?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid

2 thoughts on “Minta ijin dulu sama yang punya,.. baru boleh korupsi,..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *